Pages

Rabu, 20 Juni 2012

Rantai Makanan

Semua organisme hidup akan selalu membutuhkan organisme lain dan lingkungan hidupnya. Hubungan yang terjadi antara individu dengan lingkungannya sangat kompleks, bersifat saling mempengaruhi atau timbal balik. Hubungan timbal balik antara unsur-unsur hayati dengan nonhayati membentuk sistem ekologi didalam ekosistem. Didalam ekosistem terjadi rantai makanan/ aliran energy dan siklus biogeokimia. Rantai makanan dapat dikategorikan sebagai interaksi antar organisme dalam bentuk predasi.
Rantai makanan merupakan proses pemindahan energi makanan dari sumbernya melalui serangkaian jasad-jasad dengan cara makan-dimakan yang berulang kali (Romimohtarto dan Juwana, 1999). Terdapat tiga macam rantai pokok (Anonim 2008).yaitu rantai pemangsa, rantai parasit dan rantai saprofit.
1. Rantai Pemangsa
Rantai pemangsa adalah landasan utamanya adalah tumbuhan hijau sebagai produsen. Rantai pemangsa dimulai dari hewan yang bersifat herbivore sebagai konsumen I, dilanjutkan dengan hewan karnivora yang memangsa herbivore sebagai konsumen ke 2 dan berakhir pada hewan pemangsa karnivora maupun herbivora sebagai konsumen ke-3.
2. Rantai Parasit
Rantai parasit dimulai dari organisme besar hingga organisme yang hidup sebagai parasit. Contoh cacing, bakteri dan benalu.
3. Rantai Saprofit
Dimulai dari organisme mati ke jasad pengurai. Misalnya jamur dan bakteri. Rantai tersebut tidak berdiri sendiri akan tetapi saling berkaitan satu dengan yang lainnya sehingga membentuk faring-faring makanan.
Sedangkan menurut sifat sumbernya, rantai makanan dapat dibagi menjadi 2 (dua), yakni
1. Rantai Makanan Meramban atau Merumput (grazing)
Dalam rantai makanan ini, semua kehidupan hewan tergantung pada kemampuan tumbuhan hijau untuk berfotosintesis. Di laut, fitoplankton merupakan produsen makanan utama. Selanjutnya zooplankton memakan fitoplankton. Zooplankton yang umum terdapat di laut adalahCopepoda. Zooplankton ini adalah herbivora, memakan Diatom dan Dinoflagellata. Zooplankton lain adalahCrustacea planktonik. Menurut Nontji (1993) telur dan larva ikan yang terdapat di perairan bebas merupakan plankton sementara (meroplankton). Larva ikan ini bergantung pada jumlah fitoplankton yang ada disekitarnya. Ikan pemakan plankton adalah mangsa dari ikan karnivora seperti kembung, tongkol dan barakuda. Dan pemangsa ini adalah akhir dari rantai makanangrazi ng
2. Rantai Makanan Detritus.
Tumpukan besar detritus baik secara langsung maupun tidak, berasal dari biomassa tumbuhan dan hewan. Akan tetapi biomassa tumbuhan lebih banyak dibanding hewan. Oleh karena sumber
Detritus berupa feses juga berasal dari hewan herbivora. Romimohtarto dan Juwana (1999). Menyatakan bahwa sebanyak 10 – 50 % makanan yang dimakan oleh hewan tidak dicernakan, melainkan dibuang sebagai feses.

0 komentar:

Poskan Komentar